Cerita ini ditulis 3 tahun yang lalu, tapi baru sempet di post sekarang setelah ini data kabur entah kemana. Jadi kalo ada cerita yang sekarang keadaanya udah beda, sok atuh, jangan tersinggung. Ini hanya secuil kenangan yang bisa di ceritakan untuk anak dan cucu kita nanti. Hahahaha… Cekidot!!

 

Awalnya ngga nyangka sama sekali kalo2, gw bakalan ikutan dateng ke pelantikan KSP di Bodogol. Ya iyyalah ragu,, orang alurnya aja, gw g pernah ikut. Padahal waktu itu gw ditunjuk jadi seksi acara. Magabut banget gw. Heee..

Pelantikan itu, bwt ank2 2008 yang alhamdulillah kena perangkap, godaan dan rayuan KSP.

Kalo d liat anak2nya mah, kaga jauh beda kelakuannya ama anak2 angkatan sebelumnya. Cuma bedanya, mereka masih pada manja2 banget. Tingkat kesopanannya juga, rendah banget, sampe-sampe g bisa  diukur., haa,,

 

Waktu berangkatnya mah, kaya adat KSP, sebagian panitia jalan duluan dan sisanya lagi bareng2 ama anak 08nya. Seharusnya gw jalan belakangan, barengan tuh bocah2 baru, alasannya gw kn HPD. Tapi ogah ah,, gw kaga sanggup kalo harus jalan sejauh 7 kilo dari turun bis jurusan Sukabumi-Jakarta sampai ke SPB ( Stasiun Penelitian Bodogol ). Hahaa,, panitia yang aneh. Dan gw terselamatkan oleh 1 orang teman seprofesi ( haaa,, sama2 HPD jg) si Wenda.. dia mau mengalah demi gw.. heee.. lagian secara fisik jg kuatan dia daripada gw. Haaaa.. dasar gembul.

 

Tanggal 22 januari itu gw awali dengan persiapan yang matang. Siap2 untuk ngga menjadi orang yang tukang ngaret. Malemnya gw packing dan tidur dengan amt tidak nyenyak.. huft.. kata Diaz anak2 berangkat dari kampung rambutan jam 8. secara otomatis otak gw menset diri gw untuk bangun pagi dan tiba di kampung rambutan tepat pukul 8.

Sampai disana ternyata baru jam ½ 8. berati gw harus tunggu ½ jam lagi. Ngga masalah …. klo hanya tunggu ½ jam aj.. tapi siapa sangka, setelah gw telpon ci Desi, katanya mereka janjian jam ½ 9…   ehhmmmm..  ennek bgt gw nelen ludah sendiri. Tp mau gmn lagi.. akhirnya gw nunggu..

 

Alhamdulillah ci Desi dateng. Dan gw bangun siap untuk berangkat naek bis Sukabumi.. tapi gw ngeliat ka maria (maya), astrid, ka dut ( marlina ) lagi nunggu di trotoar depan gerbang terminal antar kota. Oohh.. mereka udah sampe juga?? ( dlm hati ) gw pikir setelah kedatangn gw, kita langsung jalan. Ternyata masih nunggu irfan, fandi, novi.

Ngga lam airfan dateng. Terus si fandi. Terus lama banget,, baru si novi dateng.

 

Akhirnya jalan juga.. tp ko ngga ada yang bangun ya??? Ternyata masih nunggu k emi, yang mau nganterin belanjaan buat persediaan makan kita di sono. Oooww.. yaudh,, bentar lagi mungkin.. daripada disono kaga makan.. heee..

Kabar buruknya, waktu k emi di tlp, katanya lagi nunggu ka colod ( isnin ). Lah,, kapan berangkatnya donk.. kalo maen tunggu2 an. Huuu..

 

1 jam kemudian ka emi, ka gugum ma ka colod dateng. Dan mereka langsung pulang, dan akhirnya gw berangkat juga..  2 jam kemudian gw sampe di Lido. Nyampe2 langsung pada beli nasi padang.. haaa.. laperrr…

Ini dia bedanya anak baru ama panitia. Kalo anak baru kan jalan 7 kilo, itu diitung dari Lido sampe SPB, kalo panitia dari Lido sampai Resort itu naek angkot yang disewa. Haaa.. asyikkan,, sampe sono makan dah.. abis makan baru lanjut jalan dari Resort ampe SPB,, lumayan, Cuma 3 kilo an.. heee,,

 

Sampe di SPB ya,, nyantai2 dulu,, mandi, baru siap2 bwt makan malem. Diperkirakan peserta sampai jam 9 malem. Jadi sebelum jam 9 malam, yaaa,, nyantai2 lagi,, sambil membersiapkan ramuan ajaib.. buat penyembutan mereka. Waktu gw si pete.. tp sekarang,, mi lembek, pake kopi, kecubung, lada, cabe, garam,kecap, bawang putih, kunyit.

Rasa yang mantaphh.. tapi percaya atau ngga,, tuh anak2 bru malah bilang kaya makan mie ayam.. haaaa,,  malah minta di bikinin lagi.  Eu..

 

Lanjut setelah penyambutan, mereka dapet sedikit sambutan yang hangat dan mengantukkan. Malam2 baru sampe, dikira bakalan langsung tidur, ehh,, malah ada acara kenalan dulu ama guets2nya..  haaaa,, jangan sedih donk,, itu fungsinya untuk lebih kenal lagi ama si mamang2nya,, biar besok waktu tracking ngga ada rasa canggung apalagi malu kalo2 mau tanya2 soal bodogol..  haaa,, macam dukun aj.. ada mang ae tentunya, kang igut, kang elan sama syp lagi ya,, lupaa… heee,, sayang mang suhai harus cepet2 ninggalin kita2, karena ada panggilan ke Tegal.. ngga tau ngapain,, di tagih utang kaliii… hiiii,,,

 

Huaaaahh…  kayanya mereka udah pada ngantuk tuh.. dengan cepat, ka fery, yang emang dari tadi megang acara langsung ngambil aba2 haluan untuk tidur.. mereka semua riang gembira bukan main.. tapi g semua langsung tidur si, ada juga yang masih harus ngabisin makan malemnya dulu. Gara2 tadi makan malemnya kecepetan, ditengah hutan pula. Kayanya ilang nafsu tuh bocah2 tadi.

Tapi setelah perut kenyang, mereka semua langsung grabag-grubuk, sruduk-srudukan untuk dulu-duluan ngambil sleeping bag. Haaaa.. ngantuk juga dia..

 

 

Waaahh,, pagi menyeruak, ternyata masih ada juga yang bersuka ria dengan suara indah intonasi sangar… Snor!!!  Haaa.. biasa itu mah.. kalo di KSP ada tidur yang ngorok itu mah wajar. Pasti semua akibat cape yang ampun-ampun deh.. sekali lagi,, Wajjjaarr!!!! Hee..

 

Makan pagi udah, bekal makan siang juga uda di siapin, minum udah nyantol, jas ujan juga udah sip. Tinggal jalan aja. Tapi lagi2 kebiasaan KSP. Harusnya berangkat pengamatan maksimal jam 7, tapi, lagi-lagi harus ngaret. Jam 7 lewat 15 menit baru mulai jalan. Haa Cuma beda 15 menit aja, sewot banget gw kayanya … tapi, yaa, itulah gw dan semua makhluk penghuni KSP. Hiii..

 

Gw sendiri kebagian jalan jadi pendamping kelompok 3. isinya 3 cewe caur.. stephani yang biasa dipanggil nteph, ana ama si lela. Gw si bareng akang, ka farah, kadir, ama ka coloudy. Ehh,, ama kang elan deng!!! Luppa ampe..

 

Jalan si oke, dapet jalur afrika, canopy, trus ke catwalk abis ntu mampir dlu di PPKAB ( nungguin kadir ngambil celana pendek buat mandi di Cikaweni ama bakwan buat makan siang) hee..

Aneh kan denger ada yang namanya kadir. Orang waktu pertama gw masuk KSP aja bingung kenapa bisa dipanggil kadir. Tapi, lama kelamaan gw sadar, kalo sebenernya kadir emang miripp ama kadir sang komedian. Haaa,,, nama aslinya si andika, tapi kecakepan ahh,, berat ke nama.. haaa ( map ya ka marly).

 

Kalo ka farah itu yayangnya ka lana. Asdos botani gw yang masya Allah dah.. prasaan kalo jalan ama ka lana semua nama taneman dia hafal. Ngga heran kalo dia jadi asdos. Lho, ko jadi nyeritain ka lana. Heemm.. ka farah itu angkatan 05, kalo ka lana angkatan 06. nah lo,, pikir ndiri dah,, kira2 napa tuh!!..  hee,, map ya,, kaka kaka ku…

 

Nyampe air terjun cikaweni, si bos coloudy langsung beraksi… mandiiiii… ngga tanggung2, dia langsung berdiri di bawah grujugan airnya,, alhamduliillah,, bassah banget.. tapi tetep so’ cool..

fuiihh,, tapi mau bagaimana lagi, malang tak bisa ditolak.. besoknya ka coloudy tepar, mabok, hampir kaya orang sakit ( lha, bukannya emang sakit??). panas.. kaga ikut tracking dah.. tidduuurrr aja saban hari.. ampe2 ada layar tancep di dua pelipisnya.. haaa.. tapi gw lupa merknya, salonpass apa koyo cap cabe yac??

Hemm,, ka coloud namanya juga..

 

Hari kedua juga gw kaga jalan,, masak2 dah di SPB. Tapi dahsyat,,, mereka semua balik ke SPB jam 12 siang… cepet banget bukannya… ya udah, mau bagaimana lagi.. lagi-lagi dasar KSP..

 

Malemnya biasa,, acara penutupan dengan keramah kejian.. haaa,, abis  jalan jauh, diomel-omelin, di baik2 in pake d suruh cerita apa alasan mereka masuk KSP, trus ketawa2. abis itu, di kasih ramuan ajaib deh.. kaga tau apa bahannya, tapi yang jelas kaga enak.. whulleee.. di tambah lagi pake tepus,, tanaman penghangat tubuh.. wuuuu,, pueeeddeesss,, bethh.. tapi, ya gitu dah.. mau bagemana lagi.. pahit, pedes, bikin enek dan ngga enak.. tapi, lagi2 semua itu memang KSP dan udah mendarah daging..

 

Gw kebagian ngumpanin si Nurhai ( gitu panggilan tuh cewe berjilbab, kaga tau nama aslinya). Diem, kalem, kaga teriak2/ heboh kaya yang lain,, gw elus2 buat minum tuh ramuan sama makan tuh tepus,, walaupun sebenernya gw tau, si nurhai pasti gregetan ama gw..  haaaa,, maaap ya nurhai..

 

Abis ntu,, mereka siap untuk di kasih ramuan penghalus kulit wajah.. lagi2 gw juga kaga tau, apa tuh isinya. Tapi yang jelas bahan utamanya adalah tanah, lumpur lebih tepatnya… tapi,, weiitss, gw ngga ikut andil, makanya gw bersih dari bales dendam. Tapi si diaz.. hancur lebur mukanya, sama kaya peserta.. masalahnya emang Cuma dia yang sadis, dengan bangganya menyeruak wajah tu bocah2 pake ramuan lumpur. Hiii,, kena batunya deh!! Rasakan tuh abangku…  haa

sebenernya belom selese nih cerita, tapi berhubung ngantuk jd ceritanya selesei deh,,😀